asian-business-woman-manager-analyzing-datum-charts-typing-computer-making-notes-documents-table-office-vintage-color-selective-focus-business-concept 1 (1)
Cara Menggunakan Prapenulisan untuk Meningkatkan Proses Menulis Anda

Bagi kebanyakan penulis, tahap pertama menulis buku melibatkan kombinasi brainstorming dan pengorganisasian, sebuah proses yang secara kolektif dikenal sebagai pramenulis. Gunakan strategi prapenulisan ini untuk meningkatkan proses penulisan Anda sendiri.

Apa itu Pramenulis?

Pramenulis adalah langkah pertama dalam proses penulisan standar, dan melibatkan menghasilkan ide, pengorganisasian umum, dan menguraikan. Penulis dari semua sisi profesi menulis novelis, esais, reporter, kolumnis, dramawan, penulis skenario, penulis pidato, dan akademisi menggunakan teknik pramenulis agar tetap teratur dan efisien saat mengerjakan tugas menulis.

Penulis yang melakukan prapenulisan biasanya melakukan brainstorming terlebih dahulu, mengidentifikasi ide sentral yang bisa menjadi topik menarik untuk sebuah tulisan. Kemudian, saat mereka terlibat dalam penelitian pendahuluan menggunakan sumber primer dan sekunder mereka mungkin menggunakan teknik mencatat untuk mencatat konsep-konsep kunci. Dari sana mereka mungkin mencoba tugas menulis pemanasan untuk memacu kreativitas atau langsung terjun ke dalam menguraikan.

Apa Tujuan Pramenulis?

Meskipun menunda dimulainya draf pertama, proses prapenulisan dapat menghasilkan premis kreatif, mengungkapkan premis sentral, membuka ide orisinal, dan menangkis blok penulis. Yang terpenting, ini membantu seorang penulis mengatur ide-ide mereka, sebuah strategi yang menghasilkan keuntungan besar ketika mereka memulai proses penulisan dan memulai draf mereka yang sebenarnya.

Dalam penulisan akademis seperti makalah penelitian atau tinjauan Pustaka dan penulisan esai persuasif, pramenulis dapat menghasilkan pernyataan tesis secara keseluruhan dan kalimat topik dari paragraf dan bab utama. Ini juga dapat membantu mengatur catatan penelitian yang akan menjadi kutipan teks Anda.

4 Strategi Prapenulisan untuk Mempersiapkan Anda untuk Draf Pertama Anda

Strategi prapenulisan berikut dapat memberikan titik awal yang bagus untuk proyek penulisan Anda:

  1. Brainstorming: Dengan melakukan brainstorming sebelum menulis, Anda dapat memasuki ruang kreatif di mana Anda mengatakan “ya” untuk setiap ide yang melewati pikiran Anda. Penting untuk tidak membatasi diri Anda dengan kritik diri selama proses brainstorming. Dapatkan ide sebanyak mungkin ke selembar kertas atau layar komputer Anda, meskipun sebagian besar tidak akan berhasil menjadi produk akhir Anda. Brainstorming adalah untuk berpikir secara bebas; pengeditan datang kemudian.
  2. Menulis bebas: Meskipun menulis bebas tidak akan cukup untuk menyelesaikan draf penuh dari sebagian besar proyek penulisan, ini dapat memberikan titik awal yang bagus. Berkaitan erat dengan brainstorming, menulis bebas adalah latihan terbuka dan tidak diedit di mana penulis mengikuti impuls pikiran mereka sendiri, membiarkan pikiran dan inspirasi muncul kepada mereka tanpa direncanakan sebelumnya. Anda bahkan tidak perlu menggunakan kalimat lengkap saat menulis bebas. Beberapa penulis bebas menetapkan batas waktu pada sesi penulisan bebas mereka. Setelah jangka waktu yang telah ditentukan, mereka berhenti menulis dan mengevaluasi apa yang ada di halaman. Jika tulisan telah menghasilkan ide-ide bagus, maka penulis biasanya melanjutkan prosesnya. Jika, di sisi lain, praktik penulisan bebas tidak menawarkan struktur yang cukup, penulis dapat meninggalkan teknik ini demi sesuatu yang lebih terstruktur secara tradisional.
  3. Metode kepingan salju: Metode kepingan salju, yang dibuat oleh penulis dan instruktur penulisan Randy Ingermanson, adalah teknik untuk membuat novel dari awal dengan memulai dengan ringkasan cerita dasar dan menambahkan elemen dari sana. Untuk mulai menggunakan metode kepingan salju, pikirkan ide cerita dan gambarkan dengan ringkasan satu kalimat. Kemudian susun kalimat tersebut menjadi sebuah paragraf, dengan menggunakan paragraf tersebut untuk membuat berbagai deskripsi karakter. Dari sana, Anda menggunakan deskripsi tersebut untuk membuat serangkaian alur cerita yang melibatkan karakter tersebut.
  4. Pemetaan pikiran: Pemetaan pikiran, yang juga dikenal sebagai pemetaan ide atau pemetaan konsep, adalah metode prapenulisan yang sering disukai oleh penulis nonfiksi yang lebih menyukai diagram visual. Untuk menggunakan teknik pemetaan pikiran, identifikasi ide utama karya Anda dan letakkan di tengah diagram gaya hub-and-spoke di mana ide pendukung bercabang dari konsep sentral. Setiap ide dapat berfungsi sebagai hub dengan jari-jari tambahan, sehingga peta pikiran dapat dengan mudah menempati beberapa halaman.

Baca Lainnya

Pentingnya Mikrobiologi
Mikrobiologi adalah cabang ilmu yang mempelajari mikroorganisme, yang meliputi bakteri, virus, fungi, dan protozoa. Mikroorganisme...
Panduan Lengkap dalam Menulis Bab 1 Skripsi yang Efektif
Pendahuluan: Menulis skripsi adalah salah satu tahapan penting dalam perjalanan akademik mahasiswa. Bab 1 skripsi...
Kiat Menulis Buku
Menghasilkan sebuah buku yang menarik perhatian dan memberikan dampak positif kepada pembaca adalah cita-cita setiap...